Filosofi Bola Ubi

Aku selalu ingat gigitan bola ubi pertamaku. Hangat, nikmat. Selang waktu berlalu, aku rindu. Tapi tak rela kalau harus bayar sepuluh ribu. Terlintas dalam pikiranku, bisa membuatnya sendiri sepertinya seru.

Selengkapnya »

Pagi dan Konsekuensi

Terbangun. Kurasa-rasa, dingin dari jempol kaki hingga ke ubun-ubun. Kuingat-ingat, laki-laki, perempuan, perempuan, perempuan, perempuan, dan lalu aku, di ujung ruangan. Oh, kusedang menginap bersama teman.

Selengkapnya »

Capai Akal Budi

Saya gak pernah suka olahraga lari. Apalagi yang di sirkuit. Bosan dan kerasa capeknya gitu. Tapi, jadinya di setiap helaan nafas berasa jadi jauh lebih dekat dengan Sang Pencipta karena seringkali terlintas pertanyaan “apakah Engkau

Selengkapnya »